Ini adalah tahun Olimpiade sehingga banyak yang benar-benar tidak tahu sepenuhnya tentang apa yang dibutuhkan untuk menjadi seorang atlet Olimpiade. Perkembangan fisik dan mental dari satu tingkat ke tingkat lainnya serta pengeluaran finansial untuk menyelesaikan perjalanan dari seorang pemuda yang penuh harapan naik pangkat sampai mereka diakui sebagai atlet berkaliber elit adalah pengejaran seumur hidup. Untuk terlalu banyak perjalanan berakhir jalan ke awal. Bagi orang lain, tekanan keuangan terlalu besar untuk diatasi. Kemudian masih ada orang lain yang atribut fisiknya tidak memungkinkan untuk mencapai puncak kesuksesan atletik.

Untuk atlet elit dan profesional yang mencapai tingkat keunggulan itu dalam olahraga Anda ada harganya. Ketika kita melihat harga yang harus dibayar untuk biaya atletik hari ini, kita mendapatkan kesadaran yang mengejutkan tentang berapa banyak uang yang benar-benar terlibat. Ketika kita membandingkan biaya yang terlibat dengan biaya beberapa tahun yang lalu hanyalah indikasi lain tentang bagaimana masyarakat kita telah menjadi begitu termakan oleh kekayaan. Lihat saja apa yang dilakukan New York Yankees dengan menandatangani pemain bisbol dengan kontrak multi juta dolar yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun lalu. Apalagi jika atlet tersebut cedera dan tidak bisa bermain, mereka tetap wajib membayar gajinya secara penuh. Ini tidak pernah terdengar kembali 60 tahun yang lalu.

Kita semua harus ingat bahwa 60 tahun lalu banyak anak muda bermain bisbol liga kecil dan sepak bola Pop Warner. Saya sendiri, saya ingat setiap hari Sabtu bermain bisbol hujan atau cerah. Saya memiliki sarung tangan bisbol kulit empat jari yang dibeli ayah saya dan saya pikir itulah satu-satunya biaya yang kami keluarkan untuk bermain bola. Ketika saya masuk SMA tidak ada biaya tambahan yang harus dikeluarkan oleh orang tua saya agar saya dapat berkompetisi di cabang olahraga antar sekolah baik itu lintas alam, renang, maupun lintasan. Seragam sekolah kami, pemanasan, dan transportasi ke dan dari pertemuan jauh semuanya ditanggung oleh distrik sekolah. Bayangkan saja 60 bertahun-tahun yang lalu tidak ada hambatan keuangan nyata yang menghalangi orang tua kita untuk berpartisipasi dalam olahraga antar sekolah. Hari ini, itu tidak terjadi. Dengan pemotongan anggaran sekolah di garis depan perdebatan di distrik sekolah di seluruh negeri begitu banyak program atletik telah dihapuskan atau biaya untuk berpartisipasi mengkhawatirkan. Ketika biaya untuk ikut serta dalam olahraga antar sekolah meningkat, banyak calon kehilangan kesempatan untuk melakukannya hanya karena banyak orang tua tidak memiliki sarana keuangan tambahan untuk melibatkan anak-anak mereka dalam kegiatan sepulang sekolah.

BACA JUGA  4 Manfaat Menonton Berita Olahraga Online

Kembali ke masa kuliah saya betapa beruntungnya saya dapat berpartisipasi dalam olahraga antar perguruan tinggi meskipun beasiswa olahraga parsial yang membayar biaya yang dikeluarkan. Kita harus ingat bahwa biaya kuliah di universitas sekolah negeri relatif rendah dibandingkan dengan hari ini. Secara keseluruhan, biaya untuk mengejar karir atletik jauh lebih murah daripada sekarang. Begitu banyak fakta bahwa atlet saat ini menghabiskan lebih banyak pada gadget berteknologi tinggi untuk merekam dan bahkan meningkatkan kinerja mereka. Saya sangat ingat semua yang kami miliki selama musim lintas alam dan lintasan adalah stopwatch.

Ketika uang terlibat hari ini, disintegrasi perilaku secara bertahap telah terjadi. Selama karir atletik dan profesional saya yang panjang, saya menyaksikan penurunan perilaku pribadi dan profesional di antara banyak atlet profesional. Profesionalisme dan kebersamaan para 60, 60, dan awal 70 telah memberi jalan pada penyerapan diri, melayani diri sendiri, memuaskan diri sendiri, dan mementingkan diri sendiri. ideologi pencatutan di mana individu semua dikonsumsi dengan kompensasi moneter dan tidak mementingkan diri sendiri tanpa sedikit pun memperhatikan rekan satu tim, pesaing, dan penggemar mereka. Hilangnya rasa kebersamaan yang dulu menjadi motivasi utama untuk menjadi seorang atlet.

Apa yang telah menggantikan bermain untuk “Love of the game” menjadi sekarang di mana para pemain dari semua olahraga profesional dan sebagian besar olahraga perguruan tinggi juga telah mengadopsi filosofi melayani diri sendiri. Kapan dan di mana mereka bermain untuk jumlah uang yang berlebihan yang ditawarkan kepada mereka profesionalisme, rasa hormat untuk setiap pemain, penggemar dan masyarakat umum telah sangat berkurang sehingga para pemain sekarang mengharapkan pemujaan, perhatian, dan publisitas untuk akan dianugerahkan kepada mereka. Ini bukan karena kemampuan mereka, rasa hormat mereka terhadap pemain, pelatih, dan penggemar, tetapi karena jumlah uang yang mereka bayarkan. Apakah mereka benar-benar menghasilkan profesionalisme atau tidak yang harus ditampilkan ketika individu mencapai tingkat atletik itu lebih sering sekarang tidak ditampilkan.

BACA JUGA  Catur Dengan Scotch: Cara Punjabi

Saya ingat ketika saya pertama kali berkompetisi dalam acara atletik. Kegembiraan, kegembiraan, dan rasa hormat yang saya miliki untuk diri saya sendiri, pelatih saya, dan pesaing lainnya membuat saya sadar bahwa hanya untuk dapat bersaing adalah pengalaman yang luar biasa. Apakah saya menang atau masuk terakhir bukanlah fokus utama. Pelatih saya menyadari bahwa menang bukanlah hal yang paling penting tetapi hanya mampu berusaha untuk melakukan yang terbaik yang dapat Anda lakukan adalah apa yang dimaksud dengan bersaing. Tentu, semua orang suka menang, tetapi bahkan jika Anda kalah atau berada di urutan kedua selama Anda mencoba, Anda berhasil, dan itulah kemenangan.

Saat ini, banyak sekali atlet Sekolah Menengah dan Perguruan Tinggi terpikat oleh prospek kontrak olahraga profesional yang menguntungkan. Banyak yang menyerah pada godaan untuk meninggalkan karir perguruan tinggi atau berhenti lulus dan memilih kontrak profesional hanya untuk menyadari bahwa begitu karir mereka berakhir atau cedera menghalangi mereka untuk bersaing, mereka hanya memiliki sedikit kualifikasi untuk memulai karir. di luar olahraga.

Sebagian besar individu ini tidak secara mental, emosional, dan pendidikan mampu memahami ruang lingkup tanggung jawab yang terlibat dalam kontrak olahraga profesional. Apa yang terjadi hari ini dalam olahraga profesional adalah bahwa mereka benar-benar mendorong jenis perilaku yang paling tidak profesional oleh para atlet itu sendiri. Saya tidak mengatakan semua atlet olahraga profesional telah jatuh ke dalam jenis perilaku ini tetapi media terus-menerus mengeksploitasi beberapa individu di mana masyarakat umum sebenarnya lebih mendorong pelajar dan atlet profesional menuju perilaku yang paling tidak profesional.

“Demi cinta permainan atau olahraga! Waktu yang tidak begitu jauh. Hari-hari ketika para pemain dan atlet benar-benar bermain dan bertanding karena kesenangan dari olahraga itu sendiri dan bukan karena berapa banyak uang yang mereka bayarkan atau akan dibayar. memenangkan dunia olahraga profesional adalah tujuan akhir. Kuncinya di sini adalah merekrut pemain berkaliber sehingga ketika mereka benar-benar bermain atau bersaing, tingkat keunggulan tertinggi ditampilkan. Untuk selalu melakukan yang terbaik yang mereka bisa akan menghasilkan pengaruh kemenangan yang sangat penting dalam olahraga profesional saat ini.

BACA JUGA  5 Alasan Mengapa Anak Anda Harus Berolahraga

Atlet muda yang bercita-cita hari ini harus diajari menahan diri dan menahan godaan untuk tidak melanjutkan pendidikan demi mengejar kontrak yang menguntungkan yang tampaknya seperti taruhan yang pasti, padahal sebenarnya adalah upaya yang picik dan salah arah untuk mengganggu proses kehidupan individu. Yang benar-benar penting adalah pelajar dan atlet pelajar ketika mereka berpartisipasi dalam olahraga masing-masing bertanggung jawab atas perilakunya di dalam dan di luar lapangan. Mereka harus menunjukkan tingkat penghargaan pribadi dan menggambarkan kesopanan, rasa hormat, dan persahabatan yang tulus terhadap semua orang.

Mungkinkah mengherankan mengingat begitu banyak sekolah yang terus-menerus kekurangan dana untuk pendidikan jasmani dan begitu banyak kegiatan budaya lainnya yang bermanfaat dalam sistem sekolah dasar dan menengah sehingga para siswa dan calon atlet muda saat ini merasa begitu sulit untuk memiliki ketersediaan program yang sama yang dianggap sebagai bagian abadi? pengalaman pendidikan hanya 60 tahun yang lalu? Sampai sekolah-sekolah di seluruh negeri menyadari pentingnya atletik dan seni dalam pengalaman pendidikan seseorang dan menemukan cara untuk mencegah keluarga dan individu yang cacat untuk berpartisipasi hanya karena program ini terlalu mahal, banyak atlet, musisi, atau pemain panggung yang menjanjikan akan ditolak kesempatannya. untuk mencapai potensi mereka sepenuhnya. Hasil akhirnya adalah salah satu alasan mengapa masyarakat kita telah menyimpang jauh dari nilai-nilai moral dalam waktu yang tidak begitu jauh. Komentar yang sangat menyedihkan untuk hari ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here