India adalah negara penyembah kriket. Tidak ada yang bisa lebih benar dari ini. Jadi yang diharapkan adalah bahwa sebagian besar inovasi yang terjadi di kriket seharusnya dimulai dari bangsa ini. Sayangnya, ini tidak terjadi. Perubahan terbesar yang terjadi dalam permainan setelah berabad-abad sejak awal, bola merah muda telah dianut oleh banyak negara kecuali India yang masih enggan melepaskan bola uji merah ceri yang ikonik. Namun, ini bukan satu-satunya hal yang BCCI diketahui enggan. Banyak aspek baru dari kriket internasional, dari Sistem Peninjauan Keputusan Dua Puluh 18, hingga merangkul kriket Uji di bawah lampu masih menunggu sambutan sepenuh hati dari dewan Kontrol Kriket India. Ini sangat tidak mungkin untuk negara di mana Cricket adalah masalah besar sehingga pengguna aplikasi game kriket Fantasi saat ini berkisar dari 7-8 juta dan terus bertambah. Lebih dari populasi bruto banyak negara. Lantas kenapa Bola Pink Match ini masih menunggu lampu hijau jernih, dari papan untuk bisa masuk ke arena kriket India?

Masalahnya terletak, secara keseluruhan, dengan keengganan India untuk mengadopsi kriket uji Siang/Malam. Tetapi jika penjabat sekretaris BCCI Amitabh Chaudhary dapat dipercaya, hanya masalah waktu sebelum India bermain dengan bola merah muda. Chaudhury telah menyatakan bahwa dia membawa masalah ini ke pejabat dan keputusan akan diambil. Namun, ada laporan yang juga menunjukkan bahwa India tidak akan memainkan Tes siang-malam karena itu bukan bagian dari Kejuaraan Tes Dunia. Either way, India memainkan pertandingan Uji di bawah lampu di rumah sepertinya masalah yang akan memakan waktu. India dan Bangladesh adalah dua tim yang belum memainkan pertandingan Uji di bawah lampu. Australia telah memainkan Tes siang-malam sebagai bagian dari musim kandang mereka selama tiga tahun terakhir di Adelaide – melawan Selandia Baru, Afrika Selatan dan Inggris – dan pasti ingin memainkannya melawan India. Dapat dimengerti, India tidak ingin pengalaman bola merah muda pertama mereka berada dalam kondisi sulit di Adelaide dan ingin memainkannya di kandang sebelumnya. Terutama ketika para pemain memikul tanggung jawab atas impian dan harapan para penggemar mereka. Memiliki Stat yang baik dan menang adalah penting terutama di zaman seperti ini ketika penggemar juga terlibat langsung dalam permainan ketika mereka bermain kriket fantasi online melalui perangkat mereka sendiri.

BACA JUGA  Pengembangan Aplikasi Kebugaran: Bagaimana Mereka Membantu Orang

Dengan pertandingan Uji Siang/Malam yang tidak mungkin, pertanyaan yang menyangkut penggemar kriket yang bersemangat lebih banyak lagi mengapa negara ini begitu enggan untuk mengadopsi Bola Merah Muda. Faktor nada pasti berperan di sini. Orang-orang khawatir tentang bagaimana bola merah muda akan berperilaku dalam kondisi India, dengan faktor-faktor seperti pitch yang lebih datar, faktor embun, dan ketergantungan pada pemintal. Piala Duleep di 2016-'17 dan kemudian di 2017-'18 dimainkan di bawah lampu secara eksperimental dan merah muda bola tidak mendapatkan mosi percaya dari sebagian besar pemain. Banyak pemain kriket India menyatakan bahwa bola merah muda menawarkan bantuan yang sangat sedikit kepada para pelaut dan khususnya menjadi sulit untuk dimainkan selama faktor embun. Masalah lain dengan bola, yang diproduksi oleh Kookaburra di pabrik mereka di Melbourne, adalah keausan yang lebih lambat yang mengurangi ayunan, visibilitas jahitan hitam, dan seberapa kondusifnya untuk pemintal. Faktor putaran adalah sesuatu yang dapat dikerjakan pada trek belok, tetapi mungkin tidak efektif pada trek yang lebih datar, menurut seorang batsman yang memainkan Duleep Trophy. Shannon Gill, Kepala Komunikasi Kookburra menjawab kekhawatiran ini bahwa perubahan struktural antara bola merah muda dan merah dibuat untuk memastikan visibilitas di bawah lampu. Sayangnya, perubahan struktural inilah yang membuat bola tidak diadopsi oleh Cricketers India. Bola Pink juga rentan terhadap keausan yang mempengaruhi visibilitasnya setelah bola tertutup kotoran dan debu. Namun demikian, Gill optimis tentang kemajuan yang dibuat bola merah muda dan menyatakan bahwa para pemain hanya skeptis untuk mengadopsi bola baru ini karena mereka biasanya terbiasa bermain dengan bola dengan warna dan jahitan tertentu. Ini hanya fase penyesuaian yang dia nyatakan dan sebelum waktu yang lama, kami bisa mendapatkan bola merah muda itu mengenai lemparan kami.

BACA JUGA  Apa yang Harus Diletakkan di Belakang Papan Dart Untuk Melindungi Dinding?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here